Coal IV Lingkungan Pengendapan Batubara

November 2, 2018 | Author: ayubpasomba | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Lingkungan pengendapan Batubara...

Description

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

Analisis cekungan batubara adalah alat untuk menentukan secara lebih sempurna konsep batubara sebagai batuan sedimen, sebagai sistem geokimia, dan sebagai endapan organik dengan asosiasi batuannya.

2.2 Sasaran analisis cekungan batubara

Analisis cekungan batubara mempunyai kepentingan untuk tujuan keilmuan maupun alasan ekonomi. Ada beberapa tujuan ilmiah yang ingin diketahui dari suatu analisis cekungan batubara, yaitu: 1. Genesa endapan batubara berdasarkan ruang dan waktu. 2. Sebaran endapan batubara berdasarkan ruang dan waktu. 3. Kendali tektonik dan struktur geologi. 4. Lingkungan pengendapan fisik dan biologi. 5. Proses-proses geokimia, biologi, dan fisik. 6. Kendali allocyclic dan autocyclic. 7. Kondisi iklim purba. 8. Proses syngenetik, diagenetik, dan epigenetik. 9. Klasifikasi endapan batubara berdasarkan penentuan umum, derajat dan  jenis batubara, swerta kualitas batubara.

Pada sasaran ekonomi dapat dibagi menjadi dua tahap, yaitu: 1. Tahap pertama adalah evaluasi sumberdaya batubara potensial pada suatu cekungan. Evaluasi ekonomi harus berdasarkan pada evaluasi dan analisis secara ilmiah yang melibatkan sejak awal berbagai disiplin untuk bekerjasama dalam proyek analisis cekungan, antara lain ahli geologi, ahli tambang, ahli teknik, manager, ahli pemasaran, ahli ekonomi, dan ahli keuangan, dan disiplin lain yang terkait.

supandi.ver 1-2011 |

3

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

2. Tahap kedua adalah keterkaitan antara evaluasi cadangan, perencanaan tambang, dan pembangunan tambang. Pada tahap ini, kriteria yang penting adalah: -

Kedalaman lapisan batubara.

-

Kemenerusan lateral lapisan batubara.

-

Kartakter lapisan penutup.

-

Pengaruh struktur terhadap lapisan batubara.

2.3 Data kritis untuk analisis cekungan

Peta geologi adalah dasar untuk memahami sebaran lapisan batubara dan lapisan pembawa batubara, karena disertai dengan pengeplotan lapisan batubara dan batuan pembawa lapisan batubara sebagai suatu satuan yang khusus. Peta geologi dibuat dalam bermacam skala dan disertai dengan peta-peta lain seperti peta isopach, isolith, ratio map, isocarb, isocal, isovol, isomoist. Isoburden, dll. Data yang dihimpun adalah data stratigrafi, data lingkungan pengendapan, dan data struktur geologi.

2.4 Data bawah permukaan untuk analisis cekungan

Data geologi bawah permukaan diperoleh dari pemboran dan metode geofisika, keduanya akan saling melengkapi, selanjutnya digunakan untuk pengembangan, pengujian, dan pemodelan dari bermacam hipotesis.

2.5 Data mineralogi dan petrografi organik

Berdasarkan studi mikroskopik dari berbagai jenis batuan sedimen dan endapan organik. Antara lain studi maceral, paleosoil, dan underclay oleh Cecil dkk. (1985) untuk menentukan jenis rawa. Hunt (1982) melakukan studi hubungan komposisi petrografi, kandungan sulfur, dan lingkungan pengendapannya. Ruppet dkk. (1985) studi karakteristik butiran kuarsa pada batubara untuk menjelaskan asal mula mineral yang berada di dalam batubara.

supandi.ver 1-2011 |

4

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

2.6 Data geokimia dan petrokimia

Membantu penentuan genesa batubara, seperti kondisi geokimia, sedimentasi, dan evolusi geokimia suatu cekungan batubara.

2.7 Data paleontologi: biostratigrafi dan paleoekologi

Data biostratigrafi berdasarkan flora dan fauna,sedangkan data paleobotani menyajikan kondisi alamiah rawa purba tempat gambut terakumulasi, termasuk lingkungan, iklim sekitar rawa, geokimia rawa, juga bergunja untuk korelasi.

supandi.ver 1-2011 |

5

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

PETROGRAFI BATUBARA Jenis batubara (coal type) berhubungan dengan jenis tanaman pembentuk batubara dan perkembangannya dipengaruhi oleh diegenesa tingkat awal (Cook, 1982). Menurut Parks dan Donnel (dalam Cook, 1982), menyebutkan bahwa batasan jenis batubara digunakan untuk mengklasifikasi berbagai macam pembentuk batubara. Adapun menurut Shierly (dalam Cook, 1982) mengemukakan bahwa jenis batubara sebagai dasar klasifikasi petrografi batubara yang meliputi berbnagai penyusun batubara dengan proses kejadian yang berbeda-beda. Petrologi organik memberikan dasar untuk pemahaman genesa, sifat-sifat, dan arti penting unsur organik di dalam batubara. Pendekatan empirik, kimiawi, dan fisika merupakan metode dasar di dalam pengetahuan genesa batubara.

4.1 KELOMPOK MASERAL (MACERAL GROUP)

Komposisi batubara dipengaruhi oleh lingkungan pengendapan dan komunitas pembentuk gambut. Seperti halnya dengan batuan anorganik yang mempunyai komposisi bermacam mineral, maka demikian juga dengan batubara yang mempunyai komponen yang disebut maseral (maceral). Maseral berasal dari material tumbuhan yang dikelompokan menjadi tiga kelompok utama, yaitu berdasarkan kejadiannya, sifat fisik, dan sifat kimia maseral. Kelompok atau group tersebut adalah vitrinit (huminite), liptinit (exinite), dan inertinit (Tabel 4.1). Dalam ukuran yang lebih kecil, masing-masing kelompok maseral dibagi lagi menjadi sub group maseral, maseral, dan sub-maseral

supandi.ver 1-2011 |

6

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

Tabel 4.1 Klasifikasi maseral batubara

MASERAL KELOMPOK MASERAL

Textinit Texto-ulminit TELOVITRINIT

Eu-ulminit Telokolinit Attrinit Densinit

VITRINIT

DETROVITRINIT

Desmokolinit Korpovitrinit

GELOVITRINIT

Porigelinit Eugelinit Liptodetrinit Sporinit Kutinit Suberinit

LIPTINIT

Resinit Fluorinit Eksodatinit Bituminit Alginit Slerotinit Semifusinit

INERTINIT

Fusinit Makrinit Mikrinit Inertodetrinit

supandi.ver 1-2011 |

7

BATUBARA – GENESA BATUBARA

Ketiganya

merupakan

STTNAS Yogyakarta

dasar

pembentuk

batubara,

masing-masing

maseral

berasosiasi satu sama lain dalam proporsi yang berbeda. Komponen penyusun batubara mempunyai komposisi tertentu sesuai dengan bahan tumbuhan asal dan proses-proses yang terjadi selama pembentukannya.

Di bawah mikroskop mempunyai karakteristik optik tersendiri di bawah mikroskop, yaitu berdasarkan morfologinya. Selanjutnya juga dapat dibagi berdasarkan sifat kimia, sifat optis, dan morfologinya (Tabel 4.2).

MASERAL SIFAT-

VITRINITE

LIPTINITE

INERTINITE

SIFAT

Bahan asal

Tumbuhan

yang

Ganggang,

alga,

mengandung

serat

spora, dinding sel,

kayu, batang, dahan,

kulit

luar

akar, serat daun

getah,

serbik

Kayu dan serat kayu

daun, sari,

lemak, parafin Densitas

1,2-1,8 gm/ml

1,18-1,28 gm/ml

Bervariasi

antara

vitrinite sampai agak berakar sedikit Sifat

Bereaksi

pengkokasan

proses

selama karbonisasi

menjadi

bagian

terbesar dari kokas

Menguap gas

menjadi

dan

tar

Sangat

lamban

bereaksi

(kandungan gas dan tar

>>>),

sebagai

masa dasar kokas Kimiawi

Kandungan C sedang

Kekasaran

Relatif negatif

setelah dipoles Reflektan

Relatif positif, gores-

Relief positif, kasar

gores kasar Abu-abu tua sampai

supandi.ver 1-2011 |

8

BATUBARA – GENESA BATUBARA

(sinar pantul)

STTNAS Yogyakarta

abu-abu terang

Di bawah sinar langsung Fluorencence Keterdapatan Lain-lain

Kegunaan studi maseral adalah untuk: 1. Menentukan pemanfaatannya berdasarkan perbedaan kimiawi dan sifat fisik maseral. Perbedaan sifat kimiawi penting dalam penentuan sifat-sifat pada nilai kalori, pengkokasan, dan kemampuan pencairan batubara, sedangkan sifat fisdik penting untuk menentukan faktor grinability dan potensi pengkokasan. 2. Mengetahui

posisi

lapisan

batubara,

menurut

Cook

(1982)

sedikitnya

kandungan vitrinit menunjukan lapisan batubara tersebut relatif berada di bagian atas dan sebaliknya banyaknya kandungan vitrinit menunjukan lapisan batubara erada relatif di bagian bawah. 3. Menentukan lingkungan pengendapan, pada lingkungan lower delta plain, sedangkan pada meandering fluvial biasanya vitrinite sedikit. 4. Menentukan kecepatan penurunan dasar cekungan, bila vitrinit banyak ditafsirkan kecepatan penurunan cekungan berjalan cepat, artinya muka air tinggi, sedangkan bila kandungan vitrinit sedikit ditafsirkan kecepatan penurunan berjalan lambat artinya muka air rendah.

4.1.1

Grup Vitrinit

Vitrinit merupakan maseral utama dan paling dominan dalam batubara, berasal dari pengawetan hancuran bahan-bahan tumbuhan seperti batang, akar, daun, termasuk jaringan kayu, jaringan mesotil daun, dan beberapa pengisi jaringan sel dalam berbagai bentuk.

supandi.ver 1-2011 |

9

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

Di bawah mikroskop cahaya pantul pada medium imersi minyak, maseral vitrinit terlihat berwarna abu-abu sedang, sangat kontras dengan maseral liptinit yang berwarna abu-abu gelap dan maseral inertinit yang berwarna abuabu terang.

Munculnya maseral vitrinit pada pita-pita vitrain setebal 3-12 mm menunjukan proses pengawetan dan pembatubaraan berasal dari akar besar, kulit kayu, dan batang tumbuhan. Ciri seperti ini disebut dengan telocollinit, sedangkan struktur sel yang terlihat jelas dinamakan telinit. Maseral vitrinit  juga dapat terbentuk dari jaringan tumbuhan yang lebih kecil, seperti rumput dan alang-alang. Jaringan tersebut bergradasi menjadi fragmen-fragmen, sering berupa attrital dengan maseral lain. Ciri ini dikenali sebagai desmocollinit.

Kerusalkan jaringan ligno-selulose oleh bakteri, jamur, atau akibat aksi kimia menghasilkan gel koloid. Gel koloid ini dapat mengisi rekahan dan rongga sel lumen. Ciri ini dikenali sebagai gelocollinit. Maseral vitrinit yang berbentuk lingkaran, elips, atau berbentuk batang yang terjadi pada proses isolasi atau sebagai pengisi sel. Ciri ini dikenal sebagai corpocollinit.

Inertodetrinit terkomposisi dari fragmen (pecahan) maseral-maseral inertinit. Menurut ICCP (1971) fragmen dari fusinit atau semifusinit yang kurang dari satu sel komplit dapat dikelompokkan ke dalam inertoderinit. Sclerotinit berasal dari perombakan sisa-sisa jamur dan mempunyai reflektansi yang tinggi. Sclerotinit umum muncul pada batubara Tersier, berbentuk spora bundar, mempunyai diameter beberapa puluh mikron, serta mempunyai rongga-rongga sel yang cenderung berbentuk gelembung dengan struktur sel yang teratur.

supandi.ver 1-2011 |

10

BATUBARA – GENESA BATUBARA

4.1.2

STTNAS Yogyakarta

Grup Liptinit

Merupakan maseral yang agak dominan, maseral grup ini berasal dari spora, pollen, kutikel, resin, dan ganggang dinamakan exinit (Stopes, 1935).

4.1.3

Grup Inertinit

Merupakan maseral yang relatif sedikit yang tervbentuk dari oksidasi material-material lain pembentuk batubara maupun karena alterasi kimiawi material kayu.

4.2

LITOTIPE

DAN

MIKROLITOTIPE

(LITHOTYPE

AND

MICROLITHOTYPE)

Asosiasi masing-masing maseral dibedakan sebagai litotipe dan mikrolitotipe. Keduanya dibedakan dalam skala ukuran, litotipe dibedakan secara makroskopis, sedangkan mikrolitotipe dibedakan secara mikroskopis.

Litotipe adalah lapisan (pita-pita) tipis (bands) di dalam batubara yang secara makroskopis bisa dikenali, selanjutnya disebut sebagai vitrain, clarain, durain, dan fusain (Tabel 4.2).

supandi.ver 1-2011 |

11

BATUBARA – GENESA BATUBARA

STTNAS Yogyakarta

Tabel 4.2 Klasifikasi litotipe batubara. LITOTIPE

KETERANGAN

Vitrain

Berbentuk lapisan atau lensa, ketebalan sekitar 3-5 mm, cemerlang, pecahan berbentuk kubus, secara mikroskopis kaya akan vitrinit.

Clarain

Berbentuk lapisan-lapisan tipis, cemerlang dan kusam, ketebalan beberapa milimeter, secara mikroskopis kaya akan vitrinit dan liptinit.

Fusain

Berwarna hitam atau hitam keabu-abuan, mempunyai kilap sutera, berserabut, mudah diremas, secara mikroskopis kaya akan fisunit.

Durain

Berwarna

abu-abu

sampai

hitam

kecoklatan,

mempunyai

kilap

berminyak dan permukaan kasar, secara mikroskopis kaya akan liptinit dan inertinit.

Mikrolitotipe dibedakan berdasarkan asosiasi masing-masing maseral dengan tebal ukuran minimum lapisan (bands) sekitar 50 mikrometer yang diidentifikasi di bawah mikroskop. Penamaannya sesuai dengan nama asosiasi maseral yang ada, hanya dibedakan akhiran it  untuk mikrolitotipe dan akhiran

MIKROLITOTIPE Monomaseral

nite untuk

maseral.

KOMPOSISI MASERAL

Vitrit Liptit Inertit

Bimaseral

Klarit Vitrinertit Durit

Trimaseral

Duroklarit vitrinertoliptit

supandi.ver 1-2011 |

12

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF